Monday 31 January 2011 20:14
Share/Save/Bookmark
'Mesir Siapkan Masa Depan Tanpa Mubarak'
IslamTimes - Mesir telah berjuang untuk mengubah pemerintah tiga dekade dan tidak akan mengabaikan upaya untuk perubahan nyata, kata seorang analis.
Tank tentara Mesir untuk menghalang demonstran antiMubarak
Tank tentara Mesir untuk menghalang demonstran antiMubarak



Wawancara dengan Azzam Tamimi, Direktur Institut Pemikiran Politik Islam, London


Berikut ini adalah transkrip wawancara Press TV dengan Azzam Tamimi, direktur Institute yang Pemikiran Politik Islam berbasis di London, mengenai perkembangan terakhir di Mesir yang dilanda krisis.

Press TV: Bagaimana Anda menyatakan peristiwa yang sedang berlangsung di Mesir? Sedikitnya 150 orang telah tewas dan 2.000 orang luka-luka. Massa terus berdatangan meskipun peringatan pemerintah terhadap tindakan tersebut. Apakah ini akhir bagi Hosni Mubarak atau bukan?

Tamimi: Saya pikir ini akhir baginya. Mungkin belum untuk rezim. Tapi itu akan berakhir bagi rezim juga. Ada orang yang mengharapkan bahwa sejak Mubarak untuk pertama kalinya dalam 30 tahun telah menunjuk wakil, yang berarti dia berada di jalan keluar. Karena menurut konstitusi jika ia keluar untuk alasan apapun, wakil menjadi presiden dan itu adalah Omar Suleiman, ini sebagai hasil dari pengaturan dengan Amerika Serikat

Press TV: Mengapa Anda berkata begitu?

Tamimi: Omar Suleiman sangat dekat dengan Amerika, sangat dekat dengan Israel. Ia telah menjadi kepala intelijen. Dia sangat dekat dengan Mubarak juga. Dan selama bertahun-tahun ada spekulasi tentang kemungkinan bahwa dia akan menjadi penerus Mubarak. Itu dalam keadaan normal, tetapi tentu saja keadaan Mesir akan melalui saat ini dimana jauh dari normal. Saya pikir Mesir akhirnya akan menjepit untuk perubahan, kemungkinan besar tidak akan ada Mubarak atau Omar Suleiman dalam waktu beberapa hari lagi.

Press TV: Jadi kenapa pada saat Anda mengatakan bahwa mungkin ini dari Amerika Serikat yangmana mereka inginkan Omar Suleiman di tempat itu dan anda berkata pula bahwa mungkin, bahkan - dalam beberapa hari dia tidak akan berada di tempatnya. Apakah itu Anda pikir mereka mencoba untuk membeli waktu sementara mereka mencoba untuk menerapkan hal-hal lain? Mengapa mereka menempatkan seseorang mantan kepala intelijen, yang mereka harus tahu, bahwa orang-orang Mesir tidak akan menerimanya, karena apa yang mereka katakan sebagai aturan otoriter Mubarak dan tentu saja tangan kanan adalah kepala intelijen.

Tamimi: Omar Suleiman telah menjadi kepala intelijen. Dia datang dari tentara. Oleh karena itu janjinya. Biasanya presiden di Mesir berasal dari tentara dan karenanya dia juga pengerahan tentara. Anda ingat sebelum mereka segera mengerahkan tentara mereka untuk mengadapi kelumpuhan keamanan. Seolah-olah mereka mengatakan "kita akan memulai bab baru, 'mempertahankan esensi rezim. Satu rezim atas mana Amerika dan Israel yang dapat diandalkan untuk melayani kepentingan terbaik mereka di wilayah tersebut.. Ya, orang Mesir tidak akan menerima Omar Suleiman, mereka tidak akan menerima jika rezim terus tetap di tempat. Karena masalah bukan hanya Mubarak sendiri.. Ini adalah masalah dengan pengaturan keseluruhan. Pengaturan Amerika yang selama 30 tahun terakhir telah menekan Mesir, menganiaya elit mereka dan merampok sumber daya negara nya.

Press TV: Apakah Anda berpikir Mr Tamimi, bahwa bentrokan utama adalah dalam pembuatan? Di satu sisi, kita memiliki orang-orang yang melihat sedang dibebaskan dan mereka telah mengatakan apa tujuan mereka. Di sisi lain, kita melihat sebuah rezim yang sangat strategis bagi kepentingan Amerika Serikat dan Israel dan tidak mungkin bagi Washington untuk membiarkannya pergi dengan mudah. Jadi Anda berpikir bahwa Washington ingin Suleiman dan pada saat yang sama Anda berpikir bahwa dia tidak akan bertahan lebih lama lagi. Bagaimana menurut Anda akan menjadi langkah selanjutnya bagi mereka?

Tamimi: Nah seseorang bisa membayangkan lebih dari satu skenario. Tapi skenario lebih mungkin mengingatkan saya pada Iran pada saat Syah diturunkan. Lihat ada keseimbangan yang baik antara apa yang orang inginkan dan apa yang menentukan orang-orang harus terjadi di satu sisi dan di sisi lain, cengkeraman rezim atas negara dan masyarakat, dengan menggunakan pasukan keamanan dan tentara. Sekarang jika orang-orang yang tetap di jalanan dan jika mereka terus menentukan bahwa rezim ini harus pergi, perlahan-lahan dan mungkin pada satu titik yang cukup cepat, lembaga-lembaga mantan rezim akan runtuh dan ini adalah di mana revolusi ini akan menghasilkan peraturan [pengaturan] baru . Saya pikir itu tanggung jawab elit, tanggung jawab dari oposisi politik yang telah berjuang untuk perubahan selama beberapa dekade bahwa mereka sekarang harus mempersiapkan diri untuk setelah rezim Mubarak.

Press TV: Anda menyebutkan oposisi politik, perorangan atau kelompok tertentu, dalam pikiran Anda, siapa yang benar-benar bisa mengambil kepemimpinan gerakan ini pada titik ini, pada waktunya?

Tamimi: Nah, di tingkat populer, yang paling terorganisir dan paling berakar dalam masyarakat Mesir adalah Ikhwanul Muslimin. Tapi saya yakin Ikhwanul Muslimin tidak mau pergi sendiri. Mereka ingin bergabung dengan barisan dengan semua yang lain, kaum kiri nasionalis dan perjuangan dari semua jenis yang menderita akibat dari rezim ini. Ini adalah apa yang sebenarnya penting di sini. Ini adalah revolusi oleh orang-orang Mesir dengan segala kekuatan dan semua kelas dan oleh karena itu harus menghasilkan kepemimpinan yang mewakili rakyat sendiri. Saya yakin bahwa Ikhwanul Muslimin akan memiliki banyak kontribusi dan input akan signifikan. Kelompok-kelompok lain dan orang lain akan memberikan kontribusi mereka.

Press TV: Ikhwanul Muslimin baru saja mengatakan bahwa oposisi mendukung Mohamed ElBaradei sebagai negosiator. Apa perspektif Anda pada Mr ElBaradei?

Tamimi: Yah firasat saya adalah bahwa ElBaradei, sebagai seorang tokoh internasional di Badan [Energi] Atom Internasional, oposisi Mesir mungkin berpikir bahwa dia bisa menjadi jembatan yang wajar antara Mesir dan Barat pada saat transformasi. ElBaradei bukanlah figur yang sangat penting di Mesir. Dia tidak memiliki organisasi yang memiliki akar rumput tetapi dia memiliki status internasional. Dan dia telah menyatakan siap sejak dia meninggalkan bekas pos di kantor atom untuk kembali ke Mesir dan memimpin perubahan. Ini adalah di mana dia menjadi sangat penting. Jadi saya pikir dia mungkin wajah yang memadai untuk bagian depan perubahan di Mesir.

kode topik : 52762
kirimkan topik ini kepada kawan
kirimkan topik ini kepada kawan
terima file dimaksud
terima file dimaksud
ruang terkait
ruang terkait
adres email :
pandangan anda :
tunjuk alamat email