Thursday 24 February 2011 16:41
Share/Save/Bookmark
Chomsky: AS Pendukung Diktator
IslamTimes – Mempertimbangkan perkembangan terbaru di dunia Arab, intelektual Amerika terkenal, Noam Chomsky mengatakan "stabilitas" kebijakan AS di Timur Tengah tergantung pada "dictator stabil."
Noam Chomsky, filosof dan aktifis politik AS
Noam Chomsky, filosof dan aktifis politik AS



Dalam sebuah wawancara hari Rabu dengan Press TV, Chomsky mengatakan, Amerika dan sekutunya memiliki kepentingan pada diktator stabil di negara-negara kaya energi seperti Libya daripada demokrasi yang sebenarnya.

"Ada alasan mengapa begitu besar perhatian (mereka) tentang pemberontakan demokrasi di dunia Arab daripada di, katakanlah, Afrika sub-Sahara. Ini adalah karena (daerah itu) tempat sumber energi utama dunia. Ada cukup alasan yang baik mengapa AS dan sekutunya akan menarik diri tidak berhenti untuk mencegah demokrasi benar-benar berfungsi dari berkembang di dunia Arab, "kata profesor terkenal tentang revolusi di Libya dan Mesir.

Lebih lanjut ia menambahkan bahwa Presiden AS Barack Obama ragu-ragu mendukung revolusi di Mesir setelah beberapa organisasi dan kelompok hak asasi manusia menulis surat kepada Gedung Putih mendesak untuk berhenti mendukung diktator Mesir Hosni Mubarak.

"AS (Presiden Barack Obama) ternyata terus mendukung kediktatoran Mubarak sampai (Kampanye untuk Perdamaian dan Demokrasi di New York dan beberapa kelompok HAM) mendesaknya untuk menyatakan posisinya dan menyatakan setidaknya dukungan lisan untuk pemberontakan popular/rakyat," dia terus mengatakan.

Chomsky lebih lanjut menambahkan bahwa dunia Arab menganggap Amerika Serikat dan Israel "ancaman nyata" terhadap keamanan dunia.

"Bagi mayoritas masyarakat Arab, ancaman utama mereka adalah AS dan Israel," katanya.

Penulis terkenal juga menambahkan bahwa mantan Presiden AS Dwight David Eisenhower telah memperingatkan tentang sentimen anti-AS di dunia Arab, sebuah prediksi yang telah terwujud saat ini.

"Eisenhower prihatin tentang apa yang disebutnya kampanye kebencian terhadap AS di dunia Arab, tidak ada di antara pemerintah tapi sebagian besar dikompilasi terdapat pada rakyat," kata Chomsky.

"Ada analisis pada saat yang sama pada administrasi 'badan perencanaan tertinggi Keamanan Nasional yang mengatakan, ada kampanye kebencian dan alasannya adalah bahwa ada persepsi bahwa AS mendukung kediktatoran dan menghambat penegembangan demokrasi, "urainya.

Hal ini datang pada waktu demonstran pro-demokrasi mempersiapkan diri untuk hari ke-10 revolusi melawan penguasa Muammar Gaddafi, meskipun fakta bahwa penggerebekan besar-besaran terhadap penduduk sipil oleh pasukan Libya telah meninggalkan sebanyak 1.000 mati.

Sebanyak 130 tentara Libya telah dieksekusi karena menolak untuk menembaki demonstran anti-Gaddafi.

Pada hari Selasa, Gaddafi berjanji untuk melawan revolusi dengan mengintensifkan tcengkeramannya pada kekuasaan empat dekade-nya.

Penguasa yang dimusuhi ini, yang berkuasa 41 tahun yang lalu dalam kudeta militer tak berdarah, menyampaikan pidato televisi pada hari Selasa di mana ia bersumpah untuk berperang hingga "tetes darah" terakhir dan menyerukan pendukungnya untuk turun ke jalan untuk menghadapi pengunjuk rasa pro-demokrasi.




kode topik : 56216
kirimkan topik ini kepada kawan
kirimkan topik ini kepada kawan
terima file dimaksud
terima file dimaksud
ruang terkait
ruang terkait
adres email :
pandangan anda :
tunjuk alamat email