Undangan Menulis Makalah Konferensi Tingkat Tinggi (KTT) Pecinta Ahli Bait (as) dan Masalah TakfiriPrabowo Subianto Blunder, Sebut Pengiriman Bantuan ke Rohingya adalah PencitraanZarif: Tehran Siap Bekerjasama dengan Riyadh untuk Atasi Masalah MusliminMantan Pejabat Keamanan Israel: Assad Sebagai Pemenang di SuriahDari Pencaplokan Sampai Kekalahan Demi Kekalahan ISIS di Suriah dan IrakFilipina Gandeng Kelompok Moro Islamic Liberation Front (MILF) Perangi ISIS di MarawiUpdate: Tentara Suriah Lancarkan Operasi Besar di Barat Laut Deir EzzorPutin: Situasi di Suriah Berubah, Tapi Teroris Masih EksisPBB: Konsekuensi Tindakan Militer Atas Korut Terlalu MengerikanIran Ucapkan Selamat atas Kemenangan Tentara Suriah di Deir Ez-Zoor
 
 
 
 
 
 
 
Silahkan register.
 
 
Tanggal Berita : Saturday 12 August 2017 - 16:19
Share/Save/Bookmark
Perusahaan Iran Bidik Bisnis Perawatan Pembangkit Listrik Indonesia
MAPNA Group
 
MAPNA Group
 
Islam Times - "Kalau ikut operation and maintenance pembangkit-pembangkit PLN di sini, dia ingin service agreement dengan PLN. Tapi kita minta, dia harus compete, pakai bidding process, enggak bisa tunjuk langsung," terang Arcandra.
 
Perusahaan ketenagalistrikan asal Iran, MAPNA, ingin berinvestasi di Indonesia. Korporasi yang memegang lisensi teknologi dari Siemens itu telah menyampaikan minatnya secara langsung saat Wakil Menteri ESDM Arcandra Tahar berkunjung ke Iran pada 4-8 Agustus 2017.

"MAPNA mau investasi ke sini, perusahaan seperti Siemens milik Iran. Dia dapat license teknologi dari Siemens, mau buka service center di Indonesia. Dia minta supaya difasilitasi," kata Arcandra saat ditemui di Kementerian ESDM, Jakarta, Kamis (10/8/2017).

MAPNA menawarkan jasa operasi dan perawatan pembangkit-pembangkit listrik ke PLN. Tetapi, Arcandra menggarisbawahi, MAPNA harus berkompetisi dengan perusahaan-perusahaan lain untuk mendapatkan kontrak dari PLN.

"Kalau ikut operation and maintenance pembangkit-pembangkit PLN di sini, dia ingin service agreement dengan PLN. Tapi kita minta, dia harus compete, pakai bidding process, enggak bisa tunjuk langsung," terang Arcandra.

Jika kerja sama ini mulus, PLN dan MAPNA juga bisa saling transfer teknologi. "Ada pertukaran teknologi juga. Tim PLN ke sana, tim mereka juga ke sini belajar soal pembangkit-pembangkit," jelas Arcandra.

Selain itu, Arcandra juga membicarakan peluang kerja sama antara National Iranian Oil Company (NIOC) dengan Pertamina selama di Iran. Pertamina berencana mengelola 2 lapangan minyak di sana, yaitu Lapangan Ab-Teymour dan Mansouri.

Pemerintah sangat mendukung Pertamina untuk masuk ke Iran. Jika Pertamina bisa mendapatkan hak kelola atas 2 lapangan minyak ini, tentu akan memperkuat ketahanan energi nasional. Sebagian dari produksi minyak di sana bisa dibawa pulang untuk memenuhi kebutuhan di Indonesia.

Cadangan minyak di Lapangan Ab-Teymour dan Mansouri mencapai 3 miliar barel, hampir sama dengan total cadangan minyak Indonesia yang saat ini 3,6 miliar barel. [IT/Detik]
 
Kode: 660586