Ayatullah Hashemi Shahroudi: Kecintaan pada Ahli Bait Milik Semua MusliminAli Akbar Velayati Membuka KTT Pecinta Ahli Bait dan TakfiriTentara Suriah Terus Raih Kemenangan di Deir EzzorTentara Irak Ambil Alih Pos Perbatasan Suriah dari PeshmergaTentara Irak Temukan Kuburan Massal di HawijaPasukan Irak dan Peshmerga Kurdi Sepakati Gencatan SenjataAl-Houthi Tembak Jatuh Jet Tempur Typhoon Milik Saudi ArabiaIni Dokumen CIA Terkait John F Kennedy yang Sebut Plot Pembunuhan SukarnoDokumen CIA Terkait Pembunuhan John F Kennedy dan Presiden SukarnoParlemen Catalonia Deklarasikan Kemerdekaan dari Spanyol
 
 
 
 
 
Silahkan register.
 
 
Tanggal Berita : Tuesday 19 December 2017 - 01:45
Share/Save/Bookmark
Hegemoni Global AS:
AS Berencana Akan Hadapi China dan Rusia dalam Strategi Keamanan Nasional yang Baru
Donald Trump.US President.jpg
 
Donald Trump.US President.jpg
 
IslamTimes - Presiden AS Donald Trump siap menghadirkan strategi keamanan nasional baru yang menunjukkan sebuah dunia di mana Amerika Serikat menghadapi China dan Rusia - dua kekuatan yang menantang hegemoni global Amerika.
 
Trump akan memberikan rincian tentang rencananya dalam pidato pada Senin (18/12) siang.

Strategi Trump, menurut pejabat senior pemerintah yang menawarkan pratinjau pada hari Minggu (17/12), menguraikan sebuah rencana rinci untuk mendorong kembali ambisi ekonomi global China, namun tidak mengatakan banyak tentang bagaimana Rusia akan dihadapi, menurut The New York Times.

Rencananya adalah usaha komprehensif pertama dari presiden Republik untuk menggambarkan pandangan strategis yang mencakup semua, dan yang jika diimplementasikan sepenuhnya bisa secara radikal mengubah hubungan Amerika dengan negara-negara lain di dunia.

Pejabat administrasi Trump mengatakan bahwa strategi tersebut diambil dari pidato yang disampaikan presiden selama kampanye kepresidenan 2016, dan kemudian (pidato) yang dia dibuat di Eropa dan Asia dan di Perserikatan Bangsa-Bangsa.

Doktrin Trump dilaporkan berfokus pada empat tema utama: melindungi tanah air AS dan cara hidup orang Amerika; mempromosikan kemakmuran ekonomi AS; menunjukkan perdamaian melalui kekuatan militer; dan memajukan pengaruh Amerika di dunia yang semakin kompetitif.

Menurut rincian strategi keamanan nasional yang akan dipresentasikan oleh Trump, negara-negara di seluruh dunia berada dalam persaingan tanpa akhir dan bahwa Amerika harus berjuang di semua lini untuk melindungi dan mempertahankan kedaulatannya dari teman dan musuh.

"Setelah ‘diistirahatkan’ sebagai fenomena abad sebelumnya, persaingan kekuatan yang besar kembali," klaim dokumen tersebut.

China dan Rusia, dokumen tersebut mengatakan, "bertekad untuk membuat ekonomi kurang bebas dan kurang adil, untuk menumbuhkan militer mereka, dan mengendalikan informasi dan data untuk menekan masyarakat mereka dan memperluas pengaruhnya."

"Kompetisi ini mengharuskan Amerika Serikat untuk memikirkan kembali kebijakan dua dekade terakhir - kebijakan berdasarkan asumsi bahwa keterlibatan dengan saingan dan inklusi mereka di institusi internasional dan perdagangan global akan mengubahnya menjadi aktor jinak dan mitra yang dapat dipercaya," dokumen tersebut melanjutkan. "Untuk sebagian besar, premis ini ternyata salah."[IT/r]
 
Kode: 690882