Ayatullah Hashemi Shahroudi: Kecintaan pada Ahli Bait Milik Semua MusliminAli Akbar Velayati Membuka KTT Pecinta Ahli Bait dan TakfiriTentara Suriah Terus Raih Kemenangan di Deir EzzorTentara Irak Ambil Alih Pos Perbatasan Suriah dari PeshmergaTentara Irak Temukan Kuburan Massal di HawijaPasukan Irak dan Peshmerga Kurdi Sepakati Gencatan SenjataAl-Houthi Tembak Jatuh Jet Tempur Typhoon Milik Saudi ArabiaIni Dokumen CIA Terkait John F Kennedy yang Sebut Plot Pembunuhan SukarnoDokumen CIA Terkait Pembunuhan John F Kennedy dan Presiden SukarnoParlemen Catalonia Deklarasikan Kemerdekaan dari Spanyol
 
 
 
 
 
Silahkan register.
 
 
Tanggal Berita : Thursday 14 December 2017 - 11:12
Share/Save/Bookmark
KTT OKI di Turki:
OIC Mengangkat Pengakuan Al-Quds Trump sebagai Illegal and Batal
The Organization of Islamic Cooperation (OIC).jpg
 
The Organization of Islamic Cooperation (OIC).jpg
 
IslamTimes - Organisasi Kerjasama Islam (OKI) telah mengundang semua negara untuk mengakui Yerusalem al-Quds sebagai ibu kota Palestina, mengecam Amerika Serikat karena mengabaikan perdamaian Timur Tengah dengan memindahkan kedutaan Israel-nya dari Tel Aviv ke kota yang diduduki.
 


Organisasi beranggota 57 negara tersebut mengeluarkan sebuah komunike pada akhir pertemuan darurat pada hari Rabu (13/12), yang menyatakan bahwa mereka akan mengakui "Yerusalem Timur sebagai ibu kota Negara Palestina dan mengundang semua negara untuk mengakui Negara Palestina dan Yerusalem Timur sebagai tempat ibukotanya."

Pernyataan tersebut merupakan tanggapan langsung terhadap Presiden AS Donald Trump beberapa hari setelah dia menyebut kota itu sebagai "ibukota abadi" Zionis Israel.

OKI menolak dan mengutuk "dengan ungkapan paling kuat atas keputusan sepihak oleh presiden Amerika Serikat dalam mengakui Yerusalem al-Quds sebagai ibukota yang disebut Israel, kekuatan penjajah."

Menghentikan Trump sebagai "tidak sah secara hukum dan tidak berlaku lagi," anggota OKI mengatakan bahwa keputusan tersebut sama dengan "serangan terhadap hak-hak historis, legal, hak-hak alami dan hak-hak rakyat Palestina, yang secara sengaja merongrong semua upaya perdamaian, sebuah dorongan untuk ekstremisme dan terorisme, dan ancaman terhadap perdamaian dan keamanan internasional. "

OKI menegaskan kembali komitmennya terhadap solusi dua negara untuk mengakhiri konflik Israel-Palestina selama bertahun-tahun. Beberapa pembicara, bagaimanapun, mengatakan bahwa AS tidak lagi dianggap dapat diandalkan untuk menengahi kesepakatan damai apapun.

Anggota OKI juga mengatakan bahwa mereka akan meminta AS bertanggung jawab atas konsekuensi keputusan tersebut.

Komunike tersebut juga mengecam tindakan dan kebijakan Zionis Israel terhadap rakyat Palestina sebagai "kolonial" dan "rasis."

Trump telah menugaskan Departemen Luar Negeri AS untuk membuat persiapan untuk relokasi kedutaan besar Washington dari Tel Aviv ke kota Palestina yang diduduki.

Pergeseran dramatis dalam kebijakan Jerusalem al-Quds di Washington telah menimbulkan kecaman keras dari masyarakat internasional, termasuk sekutu Washington sendiri, sementara memicu demonstrasi melawan AS dan Israel di seluruh dunia.

Sebagai badan inter-pemerintah terbesar kedua setelah Perserikatan Bangsa-Bangsa, OKI didirikan pada pertemuan puncak di Rabat, Maroko, pada tahun 1969, setelah sebuah serangan pembakaran di Masjid al-Aqsa di kota yang diduduki.

Iran memuji 'tingkat partisipasi yang tinggi'

Tak lama setelah pernyataan OKI, Menteri Luar Negeri Iran Javad Zarif memuji para pemimpin Islam karena menghadiri KTT dengan mengirim pejabat tinggi mereka, melakukan kecaman tidak langsung di negara-negara seperti Arab Saudi dan Mesir, yang hanya mengirim pejabat tingkat rendah.[IT/r]
 
Kode: 689894