Pilpres Mesir, Sisi Menang dengan Meraup 92 Persen SuaraKemitraan Trans-Pasifik (TPP) Versus Islam adalah SolusiKonvoi Tentara Turki Dikerahkan ke Jisr al-ShughourHakim AS: Arab Saudi Bisa Diadili Atas Serangan 11 SeptemberRusia Gagalkan Puluhan Pelaku Pembom Bunuh Diri TakfiriMega Skandal Menjerat Benjamin NetanyahuMalaysia Tangkap 11 Orang Diduga Terkait ISISKrisis Maladewa, 11 Kapal Perang China Masuki Samudera HindiaGawat, Indonesia Diserbu Berton-ton NarkobaOperasi Pemindahan Jenazah Korban Pesawat Jatuh Masih Berlanjut
 
 
 
 
 
Silahkan register.
 
 
Tanggal Berita : Saturday 9 December 2017 - 18:18
Share/Save/Bookmark
Saudi Arabia dan Pembebasan Palestina:
Riyadh Memajukan Kepentingan Israel, Pejabat Palestina Khawatir
Palestinian President Mahmoud Abbas  with Saudi Crown Prince Mohammad bin Salman..jpg
 
Palestinian President Mahmoud Abbas with Saudi Crown Prince Mohammad bin Salman..jpg
 
IslamTimes - Pejabat Palestina telah menyatakan kekhawatirannya bahwa Arab Saudi melarang hak-hak penting Palestina karena bertindak di balik layar untuk memajukan "tawaran besar" Amerika Serikat atas konflik Israel-Palestina yang sangat menguntungkan Zionis Israel.
 
Empat pejabat Palestina mengatakan kepada Reuters dengan syarat tidak disebutkan namanya pada hari Jumat (8/12) bahwa Pangeran Mahkota Saudi Mohammad bin Salman telah mengkomunikasikan sebuah proposal kepada Presiden Palestina Mahmoud Abbas untuk tidak menuntut lagi hak kembali bagi pengungsi Palestina dan status Yerusalem al-Quds sebagai ibu kota sebuah negara Palestina masa depan sebagai imbalan atas kondisi yang tidak menguntungkan bagi orang Palestina, Reuters melaporkan pada hari Jumat (8/12).

Proposal tersebut dilaporkan telah dibuat oleh Jared Kushner, menantu Presiden AS Donald Trump dan "penasihat senior," yang telah mengembangkan hubungan dekat dengan Mohammed bin Salman.

Pejabat Palestina menyatakan keprihatinan bahwa usulan tersebut sangat menguntungkan kepentingan Israel dan merugikan orang-orang Palestina, yang tanahnya telah diduduki Israel.

Trump pada hari Rabu (6/12) menyatakan bahwa AS mengakui Yerusalem al-Quds sebagai "ibukota" Israel dan telah menginstruksikan pemerintahannya untuk memulai proses pemindahan kedutaan Amerika dari Tel Aviv ke kota kuno.

Langkah kontroversial Trump memicu gelombang kecaman dari masyarakat internasional dan peringatan akan adanya peradangan lebih lanjut mengenai ketegangan di wilayah-wilayah pendudukan.

Hal ini juga menyebabkan bentrokan keras antara demonstran Palestina dan pasukan Zionis Israel di Jalur Gaza dan Tepi Barat.[IT/r]
 
Kode: 688792