Undangan Menulis Makalah Konferensi Tingkat Tinggi (KTT) Pecinta Ahli Bait (as) dan Masalah TakfiriPrabowo Subianto Blunder, Sebut Pengiriman Bantuan ke Rohingya adalah PencitraanZarif: Tehran Siap Bekerjasama dengan Riyadh untuk Atasi Masalah MusliminMantan Pejabat Keamanan Israel: Assad Sebagai Pemenang di SuriahDari Pencaplokan Sampai Kekalahan Demi Kekalahan ISIS di Suriah dan IrakFilipina Gandeng Kelompok Moro Islamic Liberation Front (MILF) Perangi ISIS di MarawiUpdate: Tentara Suriah Lancarkan Operasi Besar di Barat Laut Deir EzzorPutin: Situasi di Suriah Berubah, Tapi Teroris Masih EksisPBB: Konsekuensi Tindakan Militer Atas Korut Terlalu MengerikanIran Ucapkan Selamat atas Kemenangan Tentara Suriah di Deir Ez-Zoor
 
 
 
 
 
Silahkan register.
 
 
Tanggal Berita : Thursday 12 October 2017 - 10:36
Share/Save/Bookmark
AS dan Konflik Semenanjung Korea:
Menlu: Program Rudal Korea Utara Tidak Dapat Dinegosiasikan
Ri Yong-ho - North Korea
 
Ri Yong-ho - North Korea's Foreign Minister.jpg
 
IslamTimes - Menteri Luar Negeri Korea Utara Ri Yong-ho mengatakan bahwa program nuklir negaranya menjamin perdamaian dan keamanan di wilayah tersebut, yang menekankan bahwa kegiatan rudal Pyongyang tidak akan di negosiasikan.
 
"Posisi utama kami adalah kami tidak akan pernah menyetujui pembicaraan di mana senjata nuklir kami akan menjadi subyek perundingan," kata Ri kepada kantor berita Rusia TASS pada hari Rabu (11/10).

Korea Utara dan Amerika Serikat telah naik pitam dalam beberapa pekan terakhir mengenai program senjata nuklir dan rudal Pyongyang.

Korea Utara telah menguji beberapa rudal. Bulan lalu, dia menguji sebuah bom hidrogen kuat yang bisa dimuat ke rudal balistik antarbenua (ICBM).

Setelah tes, telah terjadi perang kata-kata yang meningkat antara kedua negara.

Dalam pidato pertama yang keras terhadap Majelis Umum PBB, Presiden AS Donald Trump menggambarkan Korea Utara sebagai negara yang ‘merah’ dan mengancam akan menghancurkannya sepenuhnya.

Menteri luar negeri Korea Utara mengatakan bahwa Trump telah "menyalakan sumbu perang" dengan negaranya, menambahkan, "Kita perlu menyelesaikan skor akhir, hanya dengan hujan api, bukan kata-kata."

Ri juga mengatakan bahwa Korea Utara telah mencapai "keseimbangan kekuasaan yang sesungguhnya dengan Amerika Serikat."

Di tengah meningkatnya ketegangan, AS melakukan latihan militer gabungan dengan Korea Selatan pada Selasa (10/10) malam, menerbangkan dua pembom strategis di atas Semenanjung Korea.[IT/r]
 
Kode: 675972