Ayatullah Hashemi Shahroudi: Kecintaan pada Ahli Bait Milik Semua MusliminAli Akbar Velayati Membuka KTT Pecinta Ahli Bait dan TakfiriTentara Suriah Terus Raih Kemenangan di Deir EzzorTentara Irak Ambil Alih Pos Perbatasan Suriah dari PeshmergaTentara Irak Temukan Kuburan Massal di HawijaPasukan Irak dan Peshmerga Kurdi Sepakati Gencatan SenjataAl-Houthi Tembak Jatuh Jet Tempur Typhoon Milik Saudi ArabiaIni Dokumen CIA Terkait John F Kennedy yang Sebut Plot Pembunuhan SukarnoDokumen CIA Terkait Pembunuhan John F Kennedy dan Presiden SukarnoParlemen Catalonia Deklarasikan Kemerdekaan dari Spanyol
 
 
 
 
 
Silahkan register.
 
 
Tanggal Berita : Wednesday 11 October 2017 - 09:01
Share/Save/Bookmark
AS dan Konflik Semenanjung Korea:
Peretas Korut Unduh Rencana Perang Washington-Seoul
South Korean navy vessels.jpg
 
South Korean navy vessels.jpg
 
IslamTimes - Seorang anggota parlemen di Seoul mengatakan bahwa peretas Korea Utara berhasil mencuri serangkaian dokumen rahasia militer, termasuk rencana gabungan AS-Korea Selatan untuk perang dengan Pyongyang.
 
Anggota Parlemen Korea Selatan dan anggota partai Demokrat yang berkuasa Lee Cheol-hee mengatakan kepada media lokal bahwa para hacker tersebut masuk ke sebuah pusat data militer pada bulan September 2016 dan mencuri cetak biru yang paling mutakhir untuk sebuah konflik militer dengan Korea Utara, yang disebut Rencana Operasional 5015, Financial Times melaporkan.

Mengutip Kementerian Pertahanan Korea Selatan, Lee mengungkapkan bahwa 235 gigabyte data hilang dalam pelanggaran cyber.

Sebuah rencana untuk "serangan maut", yang menargetkan pemimpin Korea Utara Kim Jong-un, juga termasuk di antara arsip tersebut, menurut laporan tersebut.

Berkas tersebut juga memasukkan rencana darurat untuk Pasukan Khusus Seoul serta informasi mengenai fasilitas militer utama dan pembangkit listrik, kata anggota dewan tersebut.

Kementerian Pertahanan Korea Selatan menolak berkomentar mengenai laporan tersebut.

Kementerian tersebut mengatakan pada bulan Mei bahwa Korea Utara telah menembus jaringan online militer Korea, meskipun tidak mengungkapkan apa yang dicuri pada saat itu, kantor berita negara bagian Yonhap melaporkan.

Amerika Serikat dan sekutunya Korea Selatan telah berselisih dengan Korea Utara mengenai senjata dan program nuklir Pyongyang.

Korea Utara, bagaimanapun, sangat membela perkembangan militernya untuk menghadapi AS dan sekutu regionalnya, termasuk Korea Selatan dan Jepang.[IT/r]
 
Kode: 675704