Undangan Menulis Makalah Konferensi Tingkat Tinggi (KTT) Pecinta Ahli Bait (as) dan Masalah TakfiriPrabowo Subianto Blunder, Sebut Pengiriman Bantuan ke Rohingya adalah PencitraanZarif: Tehran Siap Bekerjasama dengan Riyadh untuk Atasi Masalah MusliminMantan Pejabat Keamanan Israel: Assad Sebagai Pemenang di SuriahDari Pencaplokan Sampai Kekalahan Demi Kekalahan ISIS di Suriah dan IrakFilipina Gandeng Kelompok Moro Islamic Liberation Front (MILF) Perangi ISIS di MarawiUpdate: Tentara Suriah Lancarkan Operasi Besar di Barat Laut Deir EzzorPutin: Situasi di Suriah Berubah, Tapi Teroris Masih EksisPBB: Konsekuensi Tindakan Militer Atas Korut Terlalu MengerikanIran Ucapkan Selamat atas Kemenangan Tentara Suriah di Deir Ez-Zoor
 
 
 
 
 
Silahkan register.
 
 
Tanggal Berita : Saturday 12 August 2017 - 01:49
Share/Save/Bookmark
AS dan Transgender:
Trump: Larangan Pasukan Transgender Demi Kebaikan Militer AS
Donald Trump . Presiden Amerika Serikat ..jpg
 
Donald Trump . Presiden Amerika Serikat ..jpg
 
IslamTimes - Presiden Donald Trump mengatakan pada Kamis (10/8) bahwa dia telah memberikan "kebaikan besar" bagi militer Amerika Serikat (AS) dengan melarang pasukan transgender dalam angkatan bersenjata.
 
Trump, berbicara kepada wartawan di klub golfnya di New Jersey, mengatakan masalah personel tentara transgender "merumitkan" dan "membingungkan" bagi militer.

"Dengar, saya sangat menghormati komunitas (transgender)," kata Trump, dilansir AFP.

"Menurut saya, saya mendapatkan dukungan besar -- atau pernah mendapatkan dukungan -- dari komunitas tersebut. Saya mendapatkan banyak suara," ujarnya.

Namun, Trump mengatakan masalah tentara transgender menjadi "situasi yang sangat membingungkan" bagi angkatan bersenjata AS.

"Seperti Anda tahu, ini masalah yang sangat rumit bagi militer," ujarnya. "Ini masalah yang sangat membingungkan bagi militer."

"Menurut saya, saya telah memberikan kebaikan besar bagi militer."

Dalam rangkaian tiga cuitan bulan lalu, Trump mencabut kebijakan era Obama yang diberlakukan selama lebih dari setahun yang membenarkan tentara transgender bertugas secara terang-terangan.

Pengumumannya disampaikan dengan sedikit atau tanpa koordinasi dengan Pentagon dan diumumkan saat Menteri Pertahanan James Mattis sedang berlibur, membuat kementerian tersebut kesulitan menyampaikan tanggapan yang koheren.[IT/r]
 
Kode: 660388