Iran Kerahkan 300.000 Pasukan Keamanan untuk Amankan PemiluArab Saudi Klaim Pangkas Separuh DefisitOposisi Venezuela Terus Gelar Demo Anti Nicolas MaduroTentara Israel Serang Kamp Angkatan Darat Suriah di Dataran GolanPemimpin Kelompok Abu Sayyaf Filipina TewasKementerian Dalam Negeri: Debat Kandidat Presiden akan Disiarkan Secara LangsungTurki Deportasi 3 WNI yang Diduga akan Gabung ISISRI-AS Deal Rp 130 Triliun, dari Impor LNG Hingga Senjata F-16Dua Komandan Elit Front al-Nusra Tewas di Taybat al-Imam, SuriahBerikut Ini Nama 6 Calon Presiden Iran yang Lolos Kualifikasi
 
 
 
 
 
 
 
Silahkan register.
 
 
Tanggal Berita : Tuesday 10 January 2017 - 21:04
Share/Save/Bookmark
Dua Bom Meledak Dekat Gedung Parlemen Afghanistan, 21 Orang Tewas
Ledakan di Kabul (https://twitter.com/dastyar786)
 
Ledakan di Kabul (https://twitter.com/dastyar786)
 
Islam Times - Ledakan bom ini menggarisbawahi kekhawatiran atas situasi keamanan di Afghanistan. Kelompok Taliban terus melancarkan serangan yang menargetkan pemerintah Afghanistan. Sekitar 10 ribu tentara AS masih berada di negara ini untuk membantu militer Afghanistan memerangi Taliban.
 
Dua ledakan bom mengguncang ibu kota Kabul, tepatnya dekat gedung parlemen Afghanistan. Sedikitnya 21 orang tewas dan 45 orang lainnya luka-luka akibat ledakan ini.

"Ledakan ini menewaskan 21 orang dan melukai 45 orang lainnya, sebagian besar korban merupakan warga sipil termasuk pegawai parlemen," tutur seorang pejabat keamanan Afghanistan kepada AFP, Selasa (10/1/2017).

Belum ada kelompok maupun pihak tertentu yang mengklaim bertanggung jawab atas ledakan bom ini. Ledakan dilaporkan terjadi saat para pegawai gedung parlemen sedang keluar dari kompleks kantor mereka.

"Ledakan pertama terjadi di luar gedung parlemen... sejumlah pegawai tak bersalah tewas dan terluka. Ledakan dipicu seorang pengebom bunuh diri yang berjalan kaki," tutur seorang petugas keamanan gedung parlemen, Zabi, yang luka-luka.

"Ledakan kedua berasal dari bom mobil. Mobil itu diparkir di sisi lain jalan dan melemparkan saya ke belakang saat bom meledak," imbuhnya kepada AFP.

Ledakan bom ini menggarisbawahi kekhawatiran atas situasi keamanan di Afghanistan. Kelompok Taliban terus melancarkan serangan yang menargetkan pemerintah Afghanistan. Sekitar 10 ribu tentara AS masih berada di negara ini untuk membantu militer Afghanistan memerangi Taliban.

Selain Taliban, militan Al-Qaeda dan Islamic State of Iraq and Syria (ISIS) juga aktif di Afghanistan. [IT/Detik]
 
Kode: 598884