Panglima TNI: Indonesia Bukan Negara Teokrasi, Bukan Negara Agama, Bukan Negara SekulerTentara Suriah dan NDF Bebaskan Dua Distrik dari Cengkeraman ISIS di AleppoFreeport Harus Lepas 51% Saham ke Pemerintah, Tak Ada Pengecualian1 Juta Barel Minyak Iran Masuk RI Pada Februari 2017Komandan Tinggi Kelompok Takfiri Harakat Nouriddeen al-Zinki Tewas di AleppoHashd Shaabi Bebaskan Dua Daerah di Nineveh dari Kontrol ISISPeta Perang di Mosul: Timur Mosul Hampir Bebas dari Cengkeraman Takfiri ISISBangunan 17 Lantai di Tehran Runtuh Setelah TerbakarIran Berencana Menginjeksi Uranium Hexafluoride (UF6) ke Mesin Centrifuge BaruArab Saudi Tetapkan Keadaan Darurat Pasca Insiden Keracunan Massal
 
 
 
 
 
 
 
Silahkan register.
 
 
Tanggal Berita : Thursday 29 December 2016 - 10:24
Share/Save/Bookmark
Sepanjang Tahun 2016, 600 WNI Gabung ISIS di Suriah
Kepala Kepolisian Republik Indonesia (Kapolri) Jenderal Tito Karnavian (Kompas)
 
Kepala Kepolisian Republik Indonesia (Kapolri) Jenderal Tito Karnavian (Kompas)
 
Islam Times - "Ada sebagian yang meninggal di Suriah, ditangkap dan digagalkan keberangkatannya ketika di Singapura, Malaysia, dan Turki hingga dikembalikan atau dideportasi ke Indonesia," kata Tito.
 
Kepala Kepolisian Republik Indonesia (Kapolri) Jenderal Tito Karnavian menyatakan sepanjang 2016 sekitar 600 Warga Negara Indonesia (WNI) berangkat ke Suriah untuk bergabung dengan kelompok ISIS.

"Ada sebagian yang meninggal di Suriah, ditangkap dan digagalkan keberangkatannya ketika di Singapura, Malaysia, dan Turki hingga dikembalikan atau dideportasi ke Indonesia," kata Tito pada "Silaturahmi dan Jumpa Pers Kapolri di Mabes Polri, Jakarta, Rabu (28/12/2016), seperti dikutip Antara.

Polri pun menyoroti soal dinamika perang yang terjadi di Suriah karena terdapat dua kelompok besar yang saling berkompetisi.

"Di Suriah ada dua kelompok. Selain ISIS, ada juga Jabhat Al-Nusra yang merupakan cabang Alqaeda di Suriah," kata Tito.

Sedangkan di Indonesia sendiri, Kapolri menyatakan ada kelompok-kelompok yang mendukung perjuangan ISIS dan Alqaeda.

"Jamaah Anshar Daulah (JAD) merupakan pendukung ISIS sedangkan Jamaah Islamiyah mendukung Al-Qaeda," kata mantan Kepala Badan Nasional Penanggulangan Terorisme (BNPT) itu.

Tiga WNI ditangkap di Suriah pada 5 Desember karena terindikasi akan bergabung berperang di Suriah. Ketiganya kemudian dideportasi melalui Bandara Istanbul Turki.

Densus 88 Antiteror Mabes Polri langsung menangkap ketiganya begitu tiba di Bandara Soekarno Hatta, Tangerang, Sabtu 24 Desember lalu, untuk kemudian dibawa ke Mako Brimob Kelapa Dua, Depok, Jawa Barat, guna diperiksa secara intensif. (IT/Manu/Antara)
 
Kode: 595416
 
 
1


wahono
Indonesia
1395-10-10 04:35:23
Salut buat Kinerja Polri tangani Terorist hanya ga sabar nunggu kapan mutus urat Nadi Jihadis yang keliaran di Indonesia dan malah jadi petinggi DEMO. (599939)